Friday, February 18, 2011

August Rush (film)

August Rush adalah 2007 drama film yang disutradarai oleh Kirsten Sheridan dan ditulis oleh Paul Castro , Nick Castle , dan James V. Hart , dan diproduksi oleh Richard Barton Lewis.


JALAN CERITA
anak laki-laki bernama Evan Taylor ( Freddie Highmore ) tinggal di panti asuhan, sambil percaya bahwa orang tuanya masih hidup. Ia percaya musik yang ia mendengar di sekelilingnya adalah orang tuanya berkomunikasi dengan dia. Ia bertemu seorang konselor, Richard Jeffries ( Terrence Howard ), dari New York Departemen Pelayanan Anak. Evan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin diadopsi, karena dia percaya orangtuanya masih hidup dan akan datang untuk mengumpulkan dia akhirnya.
Melalui serangkaian kilas balik, orang tuanya yang diturunkan menjadi bernama Lyla Novacek, ( Keri Russell ), pemain cello konser terkenal, dan Louis Connelly ( Jonathan Rhys Meyers ), seorang gitaris Irlandia dan penyanyi utama sebuah band rock, yang menghabiskan satu romantis malam bersama-sama dan tidak melihat satu sama lain untuk jangka waktu yang panjang. Lyla menjadi hamil, yang ayahnya tidak menyetujui, bukannya Lyla ingin untuk memiliki karir yang sukses tanpa hambatan anak. Setelah bertengkar dengan ayahnya, Lyla berlari keluar dari restoran dan ditabrak mobil.Sementara di rumah sakit, ia melahirkan seorang putra. Setelah itu, dia diberitahu oleh ayahnya bahwa anaknya "sudah pergi", tanpa menyadari bahwa ia benar-benar telah disampaikan berhasil dan kemudian dikirim ke panti asuhan oleh ayahnya.
Evan memiliki iman yang kuat bahwa selama dia mengikuti musik ia mendengar dan bereaksi terhadap hal itu, ia akan memiliki kesempatan untuk ditemukan oleh orang tuanya. Dia membuat jalan ke New York City, di mana ia diambil oleh seorang pria yang dikenal sebagai "Wizard" ( Robin Williams ), yang berbagai rumah yatim dan pelarian, mempekerjakan mereka untuk bermain musik di jalanan dan mengambil potongan besar tips mereka . Evan segera terbukti menjadi musik anak ajaib . Wizard mendaftar dia dan memberinya nama "August Rush", meyakinkan dia akan dikirim kembali ke panti asuhan jika nama aslinya yang pernah ditemukan.
Lyla hanya menemukan bahwa anaknya masih hidup ketika ayahnya, mengetahui bahwa dia sedang sekarat, mengaku apa yang sebenarnya terjadi. Lyla segera menetapkan ke New York untuk mencari anaknya 11 tahun.
Setelah serangan oleh polisi, Evan mengambil berlindung di sebuah gereja, di mana ia kembali mengesankan dengan bakat alami musik dan terdaftar di Juilliard School sebagai "August Rush." Sebuah karya ia menyusun dipilih akan dilakukan oleh New York Philharmonic di Central Park , tapi Wizard tongkang ke latihan, dan Evan enggan mengikutinya kembali hidupnya musik tampil di jalanan.
Sementara itu, Lyla telah menemukan identitas Evan dan telah memutuskan untuk tinggal di New York ketika mencari anaknya.Sementara di sana, dia memutuskan untuk melanjutkan karir cello. Dia kemudian dipilih untuk bermain di konser yang sama, yang menampilkan karya Evan. Louis, salah asumsi bahwa Lyla sejak kembali menikah, juga ke New York untuk melanjutkan bermain dengan mantan band-nya. Dia memiliki kesempatan bertemu dengan Evan di Washington Square Park dan mereka bermain musik bersama, meskipun tidak tahu siapa yang lainnya.
Malam konser, Evan akhirnya memilih untuk lari dari Wizard yang mendukung tampil di konsernya. Sementara itu, ras Louis ke taman ketika ia melihat nama samaran Evan bersama dengan nama Lyla di tanda penagihan konser. Evan melakukan karyanya, dan pada kesimpulan, ia berbalik untuk melihat tangan Lyla dan Louis berdiri di tangan, dan dia akhirnya membuat koneksi yang mereka adalah orang tuanya.

PEMAIN


RESPON MASYARAKAT
Dalam peninjauan oleh USA Today , Claudia Puig berkomentar bahwa "August Rush tidak akan untuk semua orang, tetapi bekerja jika Anda menyerah kepada mendayu-dayu dan tanpa malu-malu sentimental kisah yang menggugah musik dan puisi visual." [3] The Hollywood Reporter review film positif, menulis "cerita adalah tentang musisi dan bagaimana musik menghubungkan orang, sehingga skor film dan lagu, diciptakan oleh komposer Mark Mancina dan Hans Zimmer, memberikan imajinasi puitis untuk sebuah kisah tidak masuk akal." [4]
Pada meninjau aggregator Rotten Tomatoes , 37% dari kritikus memberikan positif film review, berdasarkan 110 tinjauan. "Konsensus: menampilkan berbakat, cast August Rush dapat mengatasi tidak tipis dan arah schmaltzy. Plot Meskipun" [5] Pada Metacritic , film ini memiliki skor rata-rata 38 dari 100, berdasarkan 27 review. [6]
Pam Grady dari San Francisco Chronicle disebut film "sebuah melodrama musik konyol." Grady mengatakan "seluruh cerita konyol" dan "kebetulan tumpukan pada, perilaku dan motivasi menentang logika, dan karakter yang sangat tipis ditarik bahwa sebagian besar pemain berada pada kerugian." Dia menambahkan "akhir dari film tentu tidak terkesan sama sekali." mereka bekerja begitu keras pada sisa tapi itu datang ke akhir tiba-tiba yang meninggalkan film yang belum selesai. " [7] Edward Douglas dari comingsoon.net mengatakan "tidak butuh waktu lama untuk film untuk mengungkapkan diri sebagai yang sangat dibikin dan dapat diprediksi film yang mencoba terlalu keras untuk menarik di hati sanubari. "[ mengutip kutipan ]
Roger Ebert memberi tiga bintang film, menyebutnya "film basah kuyup dalam sentimentalitas, tapi itu seharusnya. The. film juga datang dengan sangat mendadak meninggalkannya akhir yang belum selesai" [8]
Jamila Gavin dibandingkan film untuk Dickens ' Oliver Twist dan Coram Boy . [9] [10]
Shawn Johnson digunakan's Rhapsody Agustus selama dia Latihan Lantai performa selama Olimpiade 2008 .
Carleton College Semaphore Reparatory Dance Company telah menggunakan salah satu lagu gitar pertama kali disajikan selama film untuk pertunjukan tari mereka pada tahun 2007.
PENGHARGAAN
soundtrack ini lagu dari tindakan baru dan mapan. Film ini dinominasikan untuk Academy Award untuk Best Original Song ("Raise itu Up").

REFERENSI
  1. ^ Crisafulli, Chuck dan Graff, Gary. "And The Best Original Song Oscar Nominees Are ..." . Billboard . Diperoleh 2010/09/30.
  2. ^ Dan Goldwasser. "Scoring Session Photo Gallery dari August Rush" . . Diakses 2008-02-29.
  3. ^ Puig, Claudia. "'August Rush' adalah puisi berirama dalam emosi" . USA Today . Diakses 2008-02-29.
  4. ^ Honeycutt, Kirk ( 8 November , 2007 ). "August Rush" . The Hollywood Reporter . Diarsipkan dari aslinya pada . Diakses 2008-02-29.
  5. ^ "August Rush - Rotten Tomatoes" . Rotten Tomatoes .Diperoleh 2007/11/27.
  6. ^ "August Rush (2007): Reviews" . Metacritic . Diperoleh 2007/11/27.
  7. ^ Pam Grady ( 2007/11/21 ). "Review: telah Orphan sebuah lagu di dalam hatinya dalam 'August Rush'" . San Francisco Chronicle . Diperoleh 2007/11/27.
  8. ^ Roger Ebert ( 2007/11/21 ). "August Rush" . Chicago Sun-Times . Diperoleh 2007/11/26.
  9. ^ Smith, Sid ( 2007/11/21 ). "August Rush (Oliver Twist reset di NY) - 2 bintang" . Chicago Tribune . Diperoleh 2007/12/15."Putar ke master, Charles Dickens, atau lebih baik lagi, update dan daur ulang dia harus. Tersebut telah menjadi pemikiran di balik August Rush, yang menyamar menceritakan kembali tipis dari Oliver Twist, ditransplantasikan ke New York kontemporer dan manis dengan tema keajaiban penyembuhan musik. "
  10. ^ Terselubung, Colin ( 2007/11/20 ). "Movie review: Romantisisme kartu truf alasan dalam Rush" . Star Tribune .Diperoleh 2007/12/15. "Jika Charles Dickens masih hidup hari ini, dia mungkin menulis proyek seperti August Rush, yang sentimental kisah tanpa malu-malu dari anak yatim piatu gagah yang jatuh dengan bulu jalanan saat ia mencari keluarga dia seharusnya. Kalau dipikir-pikir, Dickens tidak menulis yang satu, dan menyebutnya Oliver Twist. "
Tailer August Rush

August Rush- Duel playing Guitar

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...