Saturday, February 19, 2011

Sony Dwi Kuncoro- SDK (Pembulutangkis)




Sony Dwi Kuncoro (lahir di SurabayaJawa Timur7 Juli 1984; umur 26 tahun) adalah pemain bulu tangkis dari Indonesia. Pada Olimpiade Athena 2004, putra pasangan Mochammad Sumadji dan Asmiati ini merebut medali perunggu di bagian tunggal putra setelah mengalahkan Boonsak Ponsana dari Thailand dengan angka 15-11, 17-16.
Ia kemudian menjuarai Kejuaraan Bulu Tangkis Asia pada 11 September 2005 dengan mengalahkan pemain Malaysia, Kuan Beng Hong.
Saat ini ia menjadi tunggal pertama pada tim Thomas Cup Indonesia.
Sony gagal mempertahankan prestasinya di gelanggang olimpiade setelah dikalahkan oleh pebulutangkis Malaysia Lee Chong Wei dua set langsung dalam partai perdelapan final bulutangkis tunggal putra Olimpiade Beijing 2008.
KEHIDUPAN
Ketika ia masih muda, ia bergabung dengan Suryanaga Surabaya badminton club. Orang tuanya adalah Moch. Sumadji (ayah) dan Asmiati (ibu). Hobinya adalah memperbaiki mobil dan menggantung-keluar atau bepergian. Umumnya orang memanggilnya Sony,yang juga bisa dibilang sebagai Soni.

KARIER

prestasi Mayor

PeringkatAcaraTanggalTempat
Olimpiade
3Single2004Athens, GRE
Kejuaraan Dunia
2Single2007Kuala Lumpur, MUNGKIN
Asia Championships
1Single2002
1Single2003
1Single2005
2Single2004

2004 Olimpiade

Medal catatan
Pesaing untuk  Indonesia
Pria bulutangkis
Olimpiade
Perunggu2004 AthenaSingle
Kejuaraan Dunia
Perak2007 Kuala LumpurMen's Singles
Perunggu2009 HyderabadMen's Singles
Piala Sudirman
Perunggu2003 EindhovenTim
Perak2005 BeijingTim
Perak2007 GlasgowTim
PerungguGuangzhou 2009Tim
Kuncoro bermain bulutangkis di Olimpiade 2004 di pertandingan tunggal pria, mengalahkan M. Roslin Hashim dari Malaysia dan Jim Ronny Andersen dari Norwegia di babak pertama dua. Di perempat final, Kuncoro mengalahkan Park Tae-sang dari Korea15-13, 15-4. Kuncoro maju ke semifinal, di mana ia kehilangan ke Shon Seung-mo 15-6 Korea 9-15, 15-9. Bermain di pertandingan medali perunggu, ia mengalahkan Boonsak Ponsana dari Thailand dengan skor 15-11, 17-16 untuk medali perunggu .

sunting ]Kejuaraan Dunia BWF 2007

Ia menjadi runner up di IBF Kejuaraan Dunia 2007 setelah kalah dari Lin Dan di set langsung dengan skor 11-21 20-22 di Putra Stadium , Bukit Jalil , Malaysia ,. Tapi di jalan-Nya melalui final, ia mengalahkan Lee Chong Wei di babak ketiga 21-9 21-11,Peter Gade pada kuartal final, 22-20 21-18. Dia juga mengalahkan Chen Yu di semifinal dengan 3 pertandingan yang sulit


2009 Kejuaraan Dunia BWF

Dia meraih medali perunggu di Kejuaraan Dunia 2009 BWF , lagi kalah Lin Dan , namun kali ini dengan 3 set, 16-21 21-14 15-21. Dalam perjalanan ke semi, dia mengalahkanLee Chong Wei (nomor satu dunia) di perempat final dengan 21-16 14-21 21-12.

 prestasi Lainnya

Dia juga menjadi runner up di Kejuaraan Dunia Junior pada tahun 2000, dikalahkan oleh Bao Chunlai. Dia juga memiliki hasil yang baik di Kejuaraan Bulutangkis Asia, dengan dua gelar. Pada tanggal 23 September 2007, Sony memenangkan Terbuka Cina Taipei setelah mengalahkan Taufik Hidayat di babak final dengan 18-21 21-6, 21-13. Sony telah juga memenangkan medali emas tunggal putra dua kali di Asia Tenggara Games (2003, 2005). Pada SEA Games tahun 2007 dan 2009, Sony membantu Indonesia merebut medali emas di acara tim pria. Pada bulan Juni 2008 , Sony memenangkan Indonesia Super Series setelah mengalahkan Simon Santoso di babak final dengan skor 19-21 21-14, 21-9 di Istora Senayan , Jakarta . Pada bulan September 2008 Sony memenangi Jepang Super Seriessetelah mengalahkan Lee Chong Wei dari Malaysia pada 21-17 lurus, set 21-11 di babak final. Juga pada September 2008 ia menangkap China Masters Super Series dengan mengalahkan China 's Chen Jin 21-19, 21-18 di final, sehingga menjadi pemain pertama yang memenangkan pertandingan tunggal laki-laki di tiga kali berturut-turut super "seri turnamen".
Pada tahun 2009, kinerja terbaik dalam Super Series sedang semi finalis dalam Super Series Indonesia , dipukul oleh Taufik Hidayat , 17-21 14-21 dan di Denmark Super Series oleh Mark Zweibler dari Jerman dengan tiga pertandingan sulit. Pada bulan Desember, sekali lagi ia membantu Indonesia untuk menjadi yang terbaik di Asian Games Tenggara , mengalahkan Malaysia pada tim pria akhir. Dia juga selesai kedua dalam aktivitas tertentu, dipukuli oleh rekan setimnya Simon Santoso .

PRESTASI DALAM TIM NASIAONAL INDONESIA
SDK vs Lin Dan

SDK vs Taufik Hidayat

SDK VS Lee Chong Wai

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...